Wanita Muslim Tertabrak Mobil Mendesak Polisi Menyelidiki Kejahatan Kebencian

N Zaid - Diskriminasi Islam 27/02/2024
Foto: Ist.
Foto: Ist.

Oase.id - Dua wanita Muslim ditabrak mobil di London timur. Mereka pun menuntut keadilan dan menyerukan agar insiden tersebut diselidiki sebagai kejahatan rasial.

Wanita Muslim yang mengenakan jilbab tersebut menuduh bahwa pengemudi sengaja menabrak mereka saat mereka sedang menyeberang jalan dekat rumah mereka di Waltham Forest pada tanggal 1 Februari.

Sopir yang masih berada di lokasi kejadian mengatakan kepada polisi bahwa itu adalah kecelakaan. Polisi telah mengklasifikasikan insiden tersebut sebagai tabrakan lalu lintas dan belum melakukan penangkapan.

Menurut laporan The Guardians pada hari Senin, para perempuan dan pendukung mereka tidak puas dengan tanggapan polisi itu. Mereka mengatakan bahwa pengemudi tersebut memperlambat laju kendaraannya untuk membiarkan mereka menyeberang dan kemudian tiba-tiba melaju kencang, menabrak mereka dengan kekuatan penuh.

Salah satu perempuan, Misbah Sadique, 37, terseret ke bawah kendaraan dan menderita beberapa patah tulang dan luka. Dia masih di rumah sakit, trauma dan kesakitan. Wanita lainnya, Kulsum, terlempar ke tanah dan menderita luka ringan.

“Tekanan emosional dan trauma yang luar biasa [akibat insiden tersebut] menjadi lebih buruk karena kami merasa orang-orang yang seharusnya melindungi kami dan membuat kami merasa aman mengabaikan tugas mereka untuk menjaga kami,” kata Nazia Tayyib, sepupu Misbah, berbicara atas namanya.

Para perempuan tersebut mendapat dukungan dari Islamophobia Response Unit (IRU), sebuah badan amal yang membantu para korban kejahatan rasial anti-Muslim.

IRU telah mendesak polisi untuk membuka kembali penyelidikan dan menganggap insiden tersebut sebagai potensi kejahatan rasial. IRU juga menyoroti meningkatnya Islamofobia di Inggris, terutama terhadap perempuan Muslim, yang sering menjadi sasaran karena ekspresi keimanan mereka yang terlihat.

Ketua eksekutif IRU, Majid Iqbal, mengatakan bahwa mereka telah mencatat peningkatan 365% kasus Islamofobia sejak Oktober, ketika perang antara rezim Israel dan kelompok perlawanan di Gaza memicu gelombang permusuhan dan kekerasan terhadap umat Islam. Dia mengatakan bahwa banyak dari insiden tersebut melibatkan pelecehan verbal dan fisik di transportasi umum, di jalan, dan saat protes.

“Karena adanya hal-hal negatif seputar Islam dan keyakinan, terdapat persepsi di kalangan masyarakat, yang merupakan sebuah narasi yang diperkuat oleh para politisi dan juga media, bahwa perempuan Muslim ditindas dan dipaksa untuk menutup aurat,” katanya. . “Tampaknya tidak apa-apa jika kita bisa diterima saat ini, mengatakan hal-hal yang sangat negatif tentang Muslim, bahkan jika Anda seorang tokoh masyarakat… Ketika berbicara tentang Islamofobia, ada toleransi terhadapnya, bahwa tidak ada yang namanya Islamofobia. tidak ada toleransi. Itu tidak berlaku bagi kami."

Polisi Met mengatakan bahwa mereka telah membuka penyelidikan kejahatan rasial sebagai tanggapan atas kekhawatiran yang disampaikan oleh para korban dan IRU, namun penyelidikan mereka, termasuk melihat rekaman CCTV, membuat mereka percaya bahwa perempuan tersebut tidak sengaja dijadikan sasaran.

Mereka mengatakan bahwa mereka telah meminta para ahli untuk meninjau kasus ini juga, namun mereka sampai pada kesimpulan yang sama.

"Ini adalah tabrakan lalu lintas yang sangat disayangkan," kata Ch Supt Simon Crick, yang bertanggung jawab atas kepolisian Waltham Forest.

Kasus ini menimbulkan pertanyaan mengenai definisi dan pengakuan kejahatan rasial, serta kepercayaan dan keyakinan komunitas minoritas terhadap polisi. Hal ini juga mengungkap kerentanan dan ketakutan yang dihadapi banyak umat Islam di Inggris, di tengah iklim permusuhan.

Mohammed Kozbar, sekretaris jenderal masjid Finsbury Park, yang menjadi sasaran serangan teroris pada tahun 2017, yang menewaskan satu orang dan menyebabkan 12 orang terluka, mengatakan dia telah melaporkan sejumlah insiden kepada polisi sejak Oktober.

Dia berkata: “Kami telah melihat orang-orang yang berdiri di luar masjid berteriak dengan cara Islamofobia dan rasis, menyerang masyarakat. Kami telah melihat email-email yang bersifat ofensif dan juga menyerang komunitas, membicarakan tentang agama itu sendiri, nabi, dan Al-Qur’an. Jadi ini tentang tidak memanusiakan komunitas Muslim.

“Kami berharap polisi bisa menyelesaikan masalah ini, tapi dari pengalaman kami, sejujurnya, sebagian besar kasus, yang saya bicarakan mungkin 99% dari kasus, belum ada tindakan yang dilakukan untuk mengatasinya dan itu adalah masalah yang tidak bisa dielakkan. polisi perlu menanganinya.”
‚Äč


(ACF)