Kisah Unik Inat Kuca, Rumah Pembangkangan di Sarajevo

N Zaid - Travel 03/12/2023
Foto: Sarajevo Times
Foto: Sarajevo Times

Oase.id - Ibu kota Bosnia-Herzegovina yang dikenal sebagai kota paling melankolis di Balkan. Sarajevo seperti bangun di pagi hari yang cerah meskipun terdapat bekas luka peluru di dinding rumahnya. Ini adalah kota yang, di satu sisi, ingin menghapus jejak perang agar tidak terulang kembali atau dilupakan.

Permata melankolis di Balkan ini akan memberi Anda pengalaman perjalanan yang benar-benar berbeda melalui orang-orangnya yang ramah tamah, masakan lezat, dan jalan-jalan yang penuh dengan sejarah.

Meski merupakan kota kecil, keberagamannya membawa semangat Kesultanan Utsmaniyah hingga kini. Ini memiliki banyak tempat untuk melihat dan menyaksikan banyak peristiwa bersejarah.

Jika Anda pergi ke Sarajevo, tersesat di jalanannya yang indah, dengarkan detak jantung kota di Bascarsija, rasakan sisi Eropa kota di Jalan Ferhadija, lihat Jembatan Latin tempat dimulainya Perang Dunia I, kunjungi Terowongan Harapan untuk merasakan kekuatan harapan dan mengagumi pemandangan Perpustakaan Nasional yang sempat terancam musnah akibat kebakaran besar namun bangkit dari abunya.

Inat Kuca

Perpustakaan Nasional, yang pernah menjadi salah satu bangunan paling penting di Sarajevo, terletak di tepi Sungai Miljacka. Dengan arsitekturnya yang luar biasa, Perpustakaan Nasional digunakan sebagai gedung kota dari tahun 1896 hingga akhir Perang Dunia II.

Pada masa pembangunan gedung yang berfungsi sebagai gedung kota pada masa Kekaisaran Austro-Hungaria ini, terungkaplah kisah Inat Kuca yang akan diuraikan secara singkat.

Pada tahun 1946, gedung ini diubah menjadi perpustakaan nasional, menampung sekitar 2 juta buku dan manuskrip yang tak ternilai harganya. Namun, selama Perang Bosnia antara tahun 1992 dan 1995, perpustakaan tersebut mengalami kerusakan parah. Selanjutnya, dengan dukungan nasional dan internasional, perpustakaan ini dibangun kembali dan dibuka kembali pada tahun 2014.

Konon pangeran Austria-Hongaria Archduke Ferdinand, yang menandai dimulainya Perang Dunia I, meninggalkan gedung ini sebelum dibunuh di Jembatan Latin yang terletak tepat di depan gedung tersebut.

Inat Kuca adalah salah satu tempat wisata Sarajevo. Anda dapat menambahkannya ke daftar tempat untuk dilihat selama kunjungan Anda ke Sarajevo. Alasan bangunan ini menarik wisatawan adalah karena cerita berikut:

"Inat" berarti keras kepala atau pembangkangan dalam bahasa Turki, dan "kuca" berarti rumah dalam bahasa Bosnia, jadi disebut "Rumah Pembangkangan". Tentu saja, ada hubungan antara nama dan ceritanya. Siapa pun yang akrab dengan budaya Balkan pasti tahu tentang sikap keras kepala. Rumah ini telah menjadi simbol dari sifat itu.

Kisah rumah ini berasal dari abad ke-19. Setelah Perjanjian Berlin tahun 1878, Sarajevo berada di bawah kendali Kekaisaran Austro-Hongaria. Sejak saat itu, upaya konstruksi intensif dilakukan di Sarajevo.

Di bawah pemerintahan Kekaisaran Austro-Hungaria di Sarajevo, mereka membangun gedung-gedung pemerintahan yang megah di seluruh kota untuk memamerkan kekuatan negara. Setelah kantor pos, museum nasional, dan gedung pengadilan, mereka juga memutuskan untuk membangun gedung kota.

Kekaisaran melakukan pembangunan gedung kota besar di tepi Sungai Miljacka. Mereka berencana membangun gedung ini di dasar jembatan di atas Sungai Miljacka.

Kekaisaran membeli semua properti dan tanah di wilayah tempat mereka bermaksud membangun gedung kota. Namun, ada kendala besar bagi kekaisaran yang kuat itu. Kendalanya adalah seorang warga Bosnia yang memiliki rumah di kawasan itu. Orang ini dengan tegas berkata, "Saya tidak akan membiarkan Anda menghancurkan rumah saya." 

Mereka menawarkan banyak uang kepada pemilik rumah dan meminta orang-orang penting untuk membantu bernegosiasi, namun pemilik rumah menolak menyerahkan rumahnya meskipun telah berupaya keras.

Pemilik rumah setuju untuk mengizinkan pembangunan gedung kota dengan syarat mereka meniru rumahnya persis di seberang sungai. Permintaan yang begitu aneh hingga ia meminta agar seluruh bahan bangunan rumahnya diangkut satu per satu dan rumahnya dibangun dengan cara tersebut.

Pemilik rumah setuju untuk membangun gedung pemerintah, tetapi hanya jika mereka membangun rumah yang sama persis dengan rumahnya di seberang sungai. Dia bersikeras agar mereka mengangkut semua material dari rumahnya dan menggunakannya untuk membangun yang baru, sepotong demi sepotong.

Kekaisaran tidak punya pilihan selain menyetujui kesepakatan itu. Sejak saat itu, orang-orang mulai menyebut rumah itu "Inat Kuca". Dan jika Anda melihat tanda di pintu masuk, tertulis, "Saya berada di sisi lain dan saya tidak memberikan rumah itu kepada Anda karena saya keras kepala."
‚Äč
Mengesampingkan sifat keras kepala, tidak mudah bagi siapa pun untuk menyerahkan rumahnya. Namun, jika Anda pernah mengalami situasi seperti ini, ingatlah akan akibat dari cerita ini dan jangan menginjak-injak kekeraskepalaan orang Balkan mana pun.

Pada tahun 1997, Inat Kuca menjadi restoran yang masih menawarkan pengalaman bersantap unik hingga saat ini, penuh dengan benda-benda bersejarah. Jangan lewatkan kesempatan untuk berkunjung, menikmati kopi dan mencicipi hidangan Bosnia yang lezat.

Di Sarajevo, Anda bisa mendengar banyak cerita selain dari Museum Nasional dan Inat Kuca. Meskipun ukurannya kecil, Sarajevo dipenuhi dengan bangunan-bangunan yang telah menjadi saksi peristiwa sejarah penting, yang masing-masing memiliki kisah uniknya sendiri.

Di musim dingin, lanskap bersalju menambah sentuhan ajaib pada kota ini, membuat penjelajahan situs bersejarah di bawah selimut salju menjadi pengalaman yang benar-benar membawa nostalgia.(Dailysabah)


(ACF)
TAGs: Travel