Masih Kalah dari Malaysia dan Thailand, Indonesia Belum Menjadi Pusat Industri Halal

Sobih AW Adnan - Halal Tourism 07/01/2020
Diskusi
Diskusi "Menjadikan Indonesia sebagai Negara Utama dalam Industri Halal Dunia" di Jakarta, Senin (6/1/2020). (ANTARA/Anom Prihantoro)

Oase.id- Direktur Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) Lukmanul Hakim mengatakan Indonesia belum kunjung menjadi pusat halal dunia.

Lukman mengatakan, Indonesia saat ini masih membangun infrastruktur industri halal. Sementara Malaysia dan Thailand sudah tergolong mapan.

"Malaysia, Thailand sudah jalan, kita masih ribut di dalam. Harus ada diskresi jangan sampai kehilangan momentum atau kita tidak kebagian," kata Lukman kata Lukman sebagaimana dikutip dari Antara pada Selasa, 7 Januari 2020.

Menurut dia, potensi Indonesia menjadi pusat halal dunia sangat besar. Populasi dalam negeri mayoritas adalah umat Islam, menggunakan fikih empat madzhab, banyak ilmuwan Muslim dan keunggulan lainnya yang dapat dikapitalisasi.

Hanya saja, Lukman bilang, saat ini Indonesia masih banyak berkutat pada persoalan sertifikasi halal. Kendati begitu, dia optimistis industri halal jika dikelola dengan baik maka Indonesia dapat unggul.

 

Undang-undang Jaminan Produk Halal pada awalnya adalah memperkuat dan memberdayakan industri halal. Akan tetapi, kata dia, kecenderungan di masa kini justru terjadi polemik yang cukup lama soal kesiapan Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (JPH) dalam menyelenggarakan sertifikasi halal.

Menurut Lukman, UU JPH itu memperlemah lembaga yang mengurusi sertifikasi halal. Hal itu juga memperlambat pertumbuhan industri halal dalam negeri baik sektor barang dan jasa.

"UU itu diawali semangat strengthening dan empowering, bukan taking power, occupation kepada sesuatu yang baru. Kalau yang terjadi begitu akan ada gangguan gelombang industri halalnya," kata dia.


(SBH)
Sobih AW Adnan
Posted by Sobih AW Adnan