Cascada la Chorrera: Air Terjun Tertinggi di Kolombia Favorit Turis Internasional

N Zaid - Travel 30/11/2023
Foto: Ist.
Foto: Ist.

Oase.id - Air Terjun Cascada la Chorrera, terletak 30 kilometer dari Bogota, ibu kota Kolombia, memiliki keistimewaan sebagai air terjun tertinggi di negara itu dengan ketinggian 590 meter (1935 kaki).

Air terjun di kota Choachi menarik pengunjung dari seluruh dunia dengan pemandangannya yang menakjubkan.
‚Äč
Pencinta alam dapat mencapai air terjun setinggi 590 meter ini setelah melakukan pendakian yang menantang sejauh sekitar 3 kilometer (1,86 mil).

Selama pendakian, pengunjung berkesempatan untuk mengabadikan foto dan video alam sekaligus diperkenalkan dengan berkemah, olahraga luar ruangan, panjat tebing, menunggang kuda, dan flora lokal.

Julia Rodriguez Diaz, pejabat pariwisata kota tersebut, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa mereka menerima banyak permintaan, terutama selama akhir pekan, dan terkadang mengadakan berbagai festival.

Diaz menyebutkan, mereka berusaha menjalankan tugasnya dengan kemampuan terbaiknya bersama tim yang beranggotakan 40 orang.

Menekankan upaya fisik yang diperlukan untuk mencapai air terjun dan perlunya beberapa kali istirahat selama pendakian, Diaz menjelaskan, setelah melewati jalur terjal dan lereng yang menantang, pengunjung dapat mencapai Air Terjun Cascada la Chorrera dengan bantuan jembatan gantung.

Diaz mencatat bahwa sekitar 1.200 orang mengunjungi daerah tersebut pada akhir pekan dan berkata, "Kami mengatur pendakian ekologi agar pengunjung dapat bersentuhan langsung dengan alam. Kami menawarkan mereka kekayaan alam."

Setelah mengunjungi air terjun, wisatawan mengakhiri perjalanannya dengan singgah di kota Choachi.

Kota Choachi terdaftar oleh Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNWTO) pada tahun 2022 sebagai "salah satu kota terbaik untuk dikunjungi."

Terpilih sebagai salah satu dari 32 kota terbaik di dunia dalam hal atraksi wisata, Choachi berkontribusi terhadap kekayaan budaya negara tersebut dengan produk buatan tangan dan suvenir tradisionalnya.

Kota ini, dengan alun-alun bersejarahnya, rumah-rumah berwarna-warni, kafe taman, masakan tradisional, dan ladang yang subur, menawarkan waktu yang menyenangkan bagi pengunjung.

Dalam bahasa masyarakat adat Muisca, "Choachi" berarti "jendela bulan" dan "puncak bulan". Disebutkan bahwa kota ini didirikan pada tahun 1600-an dan dianggap 'suci' oleh penduduk setempat karena tanahnya yang subur.

Pensiunan Julia Gomez dari penduduk setempat Choachi menyebutkan bahwa Choachi menyambut puluhan orang setiap hari berkat mata air panasnya.

Gomez berkata, "Hari demi hari, semakin banyak turis lokal dan asing yang datang. Selain kaya akan kuliner, kami juga punya manisan tradisional. Orang-orang di sini tahu betul bagaimana memperlakukan tamu. Mereka yang meninggalkan kota untuk belajar sekarang adalah kembali untuk selamanya."

Pensiunan tentara Hector Gomez dari penduduk setempat menyebutkan bahwa pengunjung yang datang ke kota yang memiliki kekayaan flora yang sangat kaya ini juga kagum dengan iklimnya.(anadolu)


(ACF)
TAGs: Travel