Kisah Asisten Profesor Masuk Islam Setelah Pelajari Perbandingan Agama 29 Tahun

N Zaid - Mualaf 13/01/2024
Rita Kundu. Foto Ist
Rita Kundu. Foto Ist

Oase.id -  Seorang asisten profesor di Departemen Administrasi Publik di Jagannath University (JU), Bangladesh masuk Islam. Uniknya, hidayah ia dapatkan setelah melakukan penelitian tentang perbandingan agama selama 29 tahun.

Baru-baru ini, guru tersebut mengunggah video di media sosial Facebook dan menggambarkan perpindahannya ke Islam. Guru itu bernama Ritu Kundu. Setelah masuk Islam ia mengubah namanya menjadi Adrita Jahan Ritu.

 “Setelah 29 tahun belajar dan belajar tentang berbagai agama, saya mulai belajar Islam selama sebulan. Dalam waktu 16 hari, saya menyadari kebenarannya dan masuk Islam pada bulan Maret 2017. Selama 29 tahun yang panjang ini, saya telah mengamati perilaku keluarga, masyarakat, dan masyarakat saya," katanya dalam sebuah rekaman video. 

"Sudah lama saya membaca buku-buku dari semua agama besar lainnya. Saya juga mempelajari mata pelajaran ini di Jepang. Saya mengetahui pada tahun 2012 bahwa ini adalah buku buatan manusia, bukan firman Tuhan," imbuh dia. 

"Setelah 29 tahun yang panjang, saya mempelajari terjemahan Alquran dalam bahasa Bengali. Selain itu saya juga membaca hadis. Aku membaca surat dan hadits Al-Qur'an di depanku dengan seksama. Saya memikirkan sebab-sebab dan larangan-larangan petunjuk Allah. Saya pernah bermimpi tentang hal ini. Bagi banyak orang, hal ini mungkin tampak sulit dipercaya," papar dia. 

"Sejak usia sangat muda, mungkin Allah membuatku menerima Islam. Dari masa kanak-kanak hingga saat ini, setiap kejadian kehidupan, pendidikan, hambatan, dan ketidakkonsistenan dalam masyarakat lambat laun membawa saya ke jalan Islam. Ketika saya menyadari bahwa saya harus shalat, shalat saya tidak terkabul selama 14 bulan berturut-turut. Setelah itu, karena pekerjaannya, dia menjadi qaya satu atau dua kali. Saya mulai memakai jilbab sejak saya menyadari bahwa saya harus memakai jilbab," kisahnya.

Guru tersebut juga mengatakan bahwa meskipun ditentang oleh keluarga dan teman-temannya, dia bersikeras pada keputusannya untuk masuk Islam.

“Keluarga dan teman saya melarang saya melakukan itu,” katanya. Tapi aku beritahu mereka, aku jadi mencintai Nabi (saw). Saya mengerti mengapa dia memberi kami nasihat dan bimbingan yang luar biasa. Saya berserah diri kepada Allah mulai hari ini"

Ritu Kundu menyelesaikan sekolah menengah dari Sekolah Menengah Putri Negeri Nilphamari dan sekolah menengah atas dari Perguruan Tinggi Negeri Nilphamari. Ia kemudian menyelesaikan studi sarjana dan pascasarjana di Departemen Administrasi Publik, Fakultas Ilmu Sosial, Universitas Dhaka.

Pada tahun 2013, beliau diangkat menjadi dosen Departemen Administrasi Publik di Universitas Begum Rokeya, Rangpur. Dia telah mengajar di Departemen Administrasi Publik Universitas Jagannath sejak 2017.
‚Äč


(ACF)
TAGs: Mualaf